Pacaran Beda Agama

“Kak, menurut kakak, pacaran beda agama ituh, salah ngga sih?” Seorang remaja belia berusia 17 tahun menanyakannya ke Helda. Kebetulan Helda bukan expert-nya dalam hal beginian, pada saat ituh Helda alihkan ke kakak yang nemenin Helda. Ada beberapa hal yang Helda dapetin dari wejangannya.

Mungkin ada temen Helda.info yang sekarang ngalamin hal yang sama. Sedang naksir seseorang yang berbeda agama? Baru pacaran dengan yang berbeda agama? Atau udah lama pacaran dengan yang beda agama? Nah, bahasan yang Helda bakal paparkan adalah dari sudut pandang Helda yah yang Helda ringkas dari si kakak tersebut.

;)

Pacaran Beda Agama

Pacaran Beda Agama

Sebelumnya temen-temen coba dulu jawab pertanyaan berikut inih:

  1. Mengapa aku bisa menyukai do’i?
  2. Apa sih tujuanku berpacaran dengan dia? Having fun, ‘jalanin aja’ atau sampai ke pelaminan?
  3. Kira-kira apa tujuan si dia berpacaran denganku yah? Having fun, ‘jalanin aja’ atau sampai ke pelaminan?
  4. Bagaimana tanggapan keluarganya?
  5. Bagaimana tanggapan keluargaku?
  6. Apa aku sanggup menerima dan mampu menyikapi perbedaan ini yah?

Setidaknya itulah beberapa pertanyaan yang harus temen-temen ajuin kepada diri sendiri dan bisa juga si do’i.

TUJUAN

Apa sih tujuan kamu berpacaran? Menurut Helda ini adalah poin pentingnya. Kalu sekadar having fun atau sekadar memuaskan hasrat masa muda untuk berpacaran. Itu terserah padamu. Tapi, jangan lupa juga loh untuk pastiin tujuan si dia juga. Kalu dia ternyata berniat serius, gimana?

TANGGAPAN KELUARGA

Gimana tanggapan keluarga kalian? Ngga dipungkiri, ketika kita mulai menjalin hubungan dengan seseorang, itu artinya kita juga harus siap menjalin hubungan dengan keluarganya.

Si gadis 17 tahun yang Helda sebutin di awal bercerita: “Dia udah cerita sama ortunya. Ortunya setuju kalau aku mau masuk ke agamanya dia. Sementara kakak-kakakku juga menentang banget.”

Nah, kamu siap untuk berganti agama jika kalian jadi nanti? Atau mau kawin lari?

Si gadis 17 tahun itu bilang: “Sejujurnya kalau disuruh untuk berganti agama, hati nuraniku berkata ‘ngga’. Aku juga kepikiran, masa aku mau meninggalkan keluargaku yang pastinya lebih lama mengenalku demi seseorang yang baru aku kenal.”

MENYIKAPI PERBEDAAN

Oke lah. Akhirnya, kalian bisa bersama (selamanya) ntah dengan cara kawin lari atau persetujuan keluarga. Namun, tetap dengan keyakinan yang berbeda. Apakah kalian sanggup menerima perbedaan tersebut?

Berikut beberapa hal yang sebaiknya kamu pikirkan:

  1. Menjalin hubungan romantis dengan seseorang yang berbeda agama ituh ibarat “memikul kuk yang tidak seimbang”. Coba bayangkan apakah nyaman jika kita memikul, misal, di sebelah kiri 1 kg sementara di sisi lain 2 kg?
  2. Kalu kata Om @gajahpesing, “Kasihan anaknya harus milih agama.” Oke, walau ortunya seagama, teteup si anak masih punya hak untuk memilih agama. Tapi, mendidik anak dengan satu cara alangkah lebih baiknya, termasuk urusan ibadah.
  3. Sudah siap untuk beribadah masing-masing? Tidak ada perasaan cemburu ketika melihat pasangan lain beribadah bersama-sama?

Khususnya untuk poin ke-3. Pernah nonton film Cin(T)a atau kalu kata Bair ada film ‘3 Hati 2 Dunia 1 Cinta’. Helda belum nonton kedua-duanya sih. Tapi, trailer-nya Cin(T)a, pernah. Nah, Helda inget 2 pemeran tokoh utamanya Cina dan Anisa berdo’a bersama – mencampurkan do’a mereka yang seharusnya berbeda.

Helda pribadi punya satu statement begini:

Toleransi dan kompromi itu berbeda.”

Toleransi ituh menghargai agama dan kepercayaan orang lain. Tapi, tidak akan kompromi – yakni mencampur-adukkan atau melakukan apa yang seharusnya menjadi kebiasaan agama orang lain.

:D

Kaya’nya serius amat yah Helda ngebahasnya. Balik ke tujuan awal kamu berpacaran ituh, serius atau ngga. Itu tergantung pada masing-masing. Namun, ada yang mesti kamu antisipasi:

Cinta itu bertumbuh karena dipupuk. Bisa saja awalnya kamu bilang: “Ah, ngga apa-apa. Ini cuma pacaran. Apa salahnya?” Kita ngga tau pasti apa yang akan terjadi ke depannya. Bisa aja kamu semakin dan semakin cinta. Kalau cinta sudah berbicara, apa mau dikata?

Yang Nyangkut dari Mesin Pencari:

pacaran beda agama, cinta beda agama, hubungan beda agama, pacaran beda agama menurut islam, cinta beda agama menurut islam, cerpen cinta beda agama, cerpen agama, perbedaan agama, Beda agama, pacar beda agama

About Remaja Helda

20 Tahunan; Full-time blogger; Merasa menderita Narkolepsi; Anti celana jeans; Psikolog otodidak kehidupan remaja.
This entry was posted in Cinta & Seks and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

103 Responses to Pacaran Beda Agama

  1. Stephanie says:

    2 kali aku pacaran beda agama….
    masing2 hampir 3 taun…
    and sad ending -__-.
    aku kapoook….beneran…
    dont try guys….
    ^^

    • fauzi says:

      jodoh itu ditangan Tuhan,pasti Tuhan mengisyaratkan hal tertentu ketika kita dipertemukan dengan seseorang yang kita cintai yang berbeda.

      ketika kita bisa lolos dari ujian-NYA , maka kita akan dipilihkan jodoh yang lebih baik buat kita.

    • santy says:

      sama kaya aku juga… ujung-ujungnya berani bacstreet dan siap hadapin semua bersama,,, dan yakin sama hubungannya,,, dan saran dari aku jangan coba” deeh buat pacaran sama beda agama,, karna itu ngejalaninya pakai bebann,,

  2. fauzi says:

    ini seperti yang aku alami sekarang, dimana semakin lama banyak pihak yang tidak setuju dari kedua belah pihak. Sejak awal, hati kecilku jg membisikkan kalo ini tak kan pernah bisa, meskipun dari pihak cewek sampai pindah agama. lagipula ngapain kita bersatu,kalo membuat orang lain sedih dan kecewa.

    yang paling buat aku sedih adalah typical pacarku sekarang adalah typical yang aku cari selama 5 tahun pencarian.
    urusan cinta itu complicated. jgn pernah mencoba kalo kamu belum siap merasakan pahitnya cinta.

    buat aku, cinta itu harus memiliki.

  3. faisal says:

    ini gue banget. Helda kita satu perjuangan :D

  4. meita says:

    aq jg ngalaminnya ..
    dah 2 tahun aq pcaran ..
    mkin bngung mo gmna kedepannya .

  5. sx_you says:

    menrurut gue,,Tuhan i2 Satu,,!
    cm Kita aja yg gag sama,,,,
    jadi kalo kita sama2 yakin,,,pasti ada jalan buat Kita

  6. anggrey says:

    aq juga ngalamin in …….
    rasax kayak mikul beban berat, tapi mo gimana lagi nmax cinta, mata jdi buta ……
    gelappp ………

    hx wktu yg bisa menjwb.

  7. pemburu syi'ah says:

    ckckcck…………

    ini nih, akibat tipu daya syetan…..

    Yang Bathil (rusak) dijadikan indah (menyenangkan)………

    Hanya org Bodoh saja yg mengorbankan 99 kenikmatan yg KEKAL di akherat kelak hanya utk mendapatkan 1 kenikmatan SEMU…..

    Lagipula kalaupun dijalanin apa iya ngejamin bakal awet……??

    Udah, tinggalin Budaya Tolol yg namanya Pacaran…..krn itu cuman pembenaran bagi org yg kerdil jiwa dan akalnya…….

  8. Ayasttha Ichal says:

    sekrg akuu lg jalanin cinta beda agama,,aku seriius sama diia,tapii itu agama kayak ngalangiin…

  9. ditraya says:

    wah, kalo gak tahu rencana cinta kalian mau kemana, jangan coba2 pacaranlah. Coba bayangkan kalo kamu punya anak yg pacaranya beda agama sama anak kamu? apa yg kamu lakukan?

  10. Tantry says:

    Sekarang aku lagi ngejalanin yg namanya pacaran beda agama ini .. rasanya bner2 menyakitkan, setiap waktu ada ajh masalah yg timbul, mulai dari gag setujunya orang tua aku dan orang tua dia, sampai menyangkut pada guru2 ku di sekolah .. bner2 sakit rasanya, yang namanya cinta, apa mau dikata .. :D

  11. ewitsa says:

    perbedaan bukan jadi halangan buat kami,,perbedaan harus kami satu kan,,karna perberbedaan indah

  12. bla bla bla says:

    qu juga ngalami ini. uda lma juga pcrnnya.
    sejauh ini gak ada masalah soal agama. dy ingetin qu sholat, kalau pas jalan g2 waktu aku sholat dy juga nungguin. pas minggu dy k greja, akt. juga gak masalah. keluarga kita sama2 uda tau hubungan kita. enjoy aja. malah aku berfikir, toleransi mereka lebih besar dr pd yg muslim. jd kalau semuanya toleransi, mengerti n saling memahami semua baik2 aja kok.

  13. Falcon says:

    jalan pintas yang harus ditempuh gmn ya ?
    sebetulnya saya juga ragu pacaran beda
    agama, tapi si doi sayang banget ma saya

    huft, tolong beri sarannya donk

  14. hamzah says:

    kak..aku boleh curhat tentang masalah ku ndak….??

  15. za za... says:

    aku punya pacar beda agama..kami sudah 2 tahun lebih…masalah nya aku uda gk tahan ma tingkah n sifat dy kak..karna dy bkn seperti wanita ge…dy wanita tapi suka bermain judi..uang tabungan kami di tabur secara sia2…bahkan dy selingkuh dengan duda kaya….padahal apa yang dy minta semua aku kasih termasuk materi..jadi tiada artinya aku kak…aku pengen kali putus dari dy…tp dy gk maw putus..aku pening kak karna ku gk mw pny pcr kyk dy..gimana ya kak cara nya supaya dy bs putus dr q..??tolong d reply ya bagi yg membaca ini ……pleaseeeee……….

    • andir says:

      menurut aq nich,baikx kmu bicara baik2 tuk akhiri hubunganmu, krna klo dia gk berubah jg, ngapain diprtahankan. bru jg pcran sdh buat msalah.

  16. deok man says:

    dia pergi helda,,, dengan kalimat tanpa terucap bahwa kami masih mencintai Tuhan kami melebihi dia… ada aturan dalam agama kami masing2 itu pasti, dan Tuhan adalah cinta kami….

  17. merry says:

    sulit tuk di ungkapkan..

  18. wkwkwk says:

    all :)

    bukan kah tuhan menciptakan manusia untuk saling berpasangan :O
    apakah qta slah jika qta mencintai org yg berbeda keyakinan dengan qta :O

    qta hanya manusia biasa yang tidak tau rancangan TUHAN

    jika memang TUHAN menhendaki qta bersamanya pasti dalam segala sesuatu

    JANGAN MENYERAH SEBELUM TUHAN BERTINDAK ALL :)

  19. cu says:

    kami sama – sama manusia, aku yakin kami di ciptaan oleh PRIBADI yang sama, karena kita sama. hanya cara kita mengenal dan beribadah pada PRIBADI itu lah yang berbeda – beda. tak ada Tuhanku dan tak ada Tuhanmu karena aku yakin TUhan itu satu. sampai saat ini pun aku sedang menunggu bantuannya, untuk aku dan dia.

  20. yuhan says:

    perbeda’an akan indah apabila saling mengerti, memahami dan menjalaninya dengan hati ikhlas untuk berjuang dalam satu tekat da tujuan.

  21. april says:

    hay guys sebenernya sii gua baru ngejalin hub sama si doi tanggal 2 oktober 2012 kemarenn , gua pacaran sama dia juga gua kurang yakin karna agama kita yang berbeda (gua muslim & dia kristen protestan),umur kita yang berbeda (gua 16 tahun & dia 15 tahun) dan lagi jarak yang cukup jauh misahin kita (gua di puncak & dia di bekasi), tapi selama kita jalanin hub ini gua ngerasa nyaman n gua ngerasa sayang sama dia ,yang gua bingungin sebenernya boleh ga si pacaran beda agama? yg gua tau sesama muslim pacaran itu sudah zinah jika sudah kelewat batas apa lagi sama non muslim v dengan jarak yang cukup jauh ga mungkin dong sampe pacaran yang berlebihan melihat matanya saja ga pernah apalagi yg yg berlebihan, jadi pertanyaanya apa si hukum pacaran berbeda agama tetapi dengan jarak yang sangat jauh dan tidak pernah bertemu, gua tunggu ya guys jawabanya untuk kebaikan gua dan dia (April & Jhoe):)

  22. cinta beda agama dlm agama islam hukumnya HARAAAAAAAAM
    Karena klo misalnya pny anak, lha trz klo bpknya islam, ibunya kristen gimana tuh mslh ibadah, agama dan warisan maupun jodoh? IYA KAN?

  23. WALLAAHUA’LAM BIS SHOWAB

  24. Clara says:

    6 Bulan terakhir ini saya berpacaran dengan pria beda agama. Saya sayang sekaliiiiii dengan dia. Kami berbeda agama dan sejauh ini saling menghargai dan support satu sama lain sampai akhirnya sang Ibu meminta pacar saya untuk memutuskan hubungan ini karna selain beda keyakinan, dirasa saya terlalu “jauh” dengan stara status, ekonomi sampai ke hal kesukaan saya.

    Sang Ibu keberatan dengan fakta saya yang settle financial di banding anak nya, saya yang 1 thn lebih tua, saya tinggal di Bali dan anak nya di Jogja dan kesukaan saya yang memiliki 3 tattoo..Apa salah hidup dalam perbedaan?

    Tak bisakah saling menghargai dan menikmati hidup di atas perbedaan itu sendiri?! Saya terlahir di keluarga yang demokratis dan sangat menjunjung privacy seseorang, sedangkan Pacar saya berasal dari keluarga yang religius dan mengharapkan yang sama juga :(

    Hubungan indah ini pun harus “terkikis” karna hal2 perbedaan spt di atas :( Saya masih terus mencoba untuk memperthnkan dan mendoakan agar kami bisa bersatu lagi, entah hari ini – besok – lusa ataupun di lain waktu!

  25. No name says:

    gue juga lgi ngalamin itu . Kta tmn2 dia gk baik buat gue . Krna kejadian waktu hafalan ayat kursi , gua pke kalung yg ada nma dianya . Tau tau nya malah gk inget kta2 dalam Ayat Kursi tsb . Waktu gua copok semua kta2 itu ada lgi di otak gua . Bnrkah dia bukan buat gua ? Tapi gua sayang bgtt !

    • Neolla says:

      @No name : Tidak ada hubungannya antara hafalan ayat kursi dengan kalung. Perasaan sayang dan cinta yang kmu miliki untuk dia, itu anugerah Tuhan Yang Maha Kuasa. Dan yang km jalani sekarang pun sudah menjadi jalan dari Tuhan. Kmau di pertemukan dia, atas ijin dan kehendak Tuhan. Kalau km bimbang apakah dia untuk kamu ato tidak, ambil air wudhu, dan sholat istikharah. Mintalah petunjuk-Nya. :)

  26. dia says:

    aku sekarang juga lagi jalanin pacaran beda agama, beda usia sampai 10 tahun, n ortu berdu’a keanya gak setuju.
    gak tau mau gimana,,,saling sayang c
    tapi keanya sulit.

  27. amee says:

    mau berbagi sedikit ,
    saat ini aku sih lg ngjalanin cinta beda agama. emang sihh rasany tuh ibratkan memikul beban yg tk seimbang . aku syg dia dn bgtu jg sebalikny ya kami blm berani mngtakn kpda org tua masing* krn takutt.aku muslim sedangkn dia kristen.

  28. cece says:

    teruslah berjuangg…cinta harus diperjuangkan.
    bertemu dan jatuh cintaa bukan lah kebetulan,semua pasti rencana Tuhan..Cinta dan Tuhan sama2 tidak dpat dilogika
    ttp semnagt,bahagia butuh perjuangan :)

  29. endah says:

    kalau boleh coment nii.
    aku termasuk lhoo, aku pacaran beda agama,
    aku muslim, cow ku nasranii, qtta udah jalan 5 thn .
    qtta saling sayang . .. tp rasanya coba’an tuh adaaa aja yg dtg silih brgantii .
    padahall ak juga rajin sholat , n dy juga rajin ke gereja ,.
    susaah bgt u/ melupakan kenangan slama 5 thn. gga semudah mbalikkan telapk tangan . tp sampai kapan yaaa qta pacaran truzz ?? aku kan juga pgin merrid :(
    mumpung usia blm tua , masih 20 thn .. hhuauauuua ..
    hanya waktu dan tawakall lah yg bisa mnjawab .serta sholat malam…
    smoga smua yg bernasib sama kaya helda dan aku bisa menemukan yg terbaik dunia dan akheraaatttt .

  30. maria says:

    ak juga ngerasain hal yg sama…
    tapi ak terlanjur sayang dengan doi..n ga bisa ninggalin dia….
    terlalu cinta…
    smentara ak ga mngkin ninggalin agama ku..
    tp ak jga sayangg dia….bgt jga dgn dia….

  31. iin says:

    aku jga ngalamin hal yg sama kok, sya hindu dan dya moslem ,sya sempat pacaran 2 tahun, tapi qta sama” memutuskan untuk sudahan , walau qta masih sama” syang . Lgi pula dari pihak ortu saya sangat tdak menyetujui hubngan saya dngan dya , rsanya sakit bgt kyk gni, hbis itu susah move on nya lagi .
    tolong iya kasik saran, sya bngung apa saya harus balikan lagi atau tdak ?
    terima kasih ,

  32. cory says:

    sedikit cerita ya…
    aq pacaran sama dya udah 2 tahun ni, q sayang banget ama dya. Tapi qmi beda agama aq kristen dan dya Islam. tapi sekarang orangtua qmi sudah mengetahui hubungan qmi… biar bagaimana pun Tuhan telah mempertemukan qmi, dan mengenalkan aq terhadap dya. Tuhan izinkan aq untuk bersama dya selamanya. q sayangat mencintai dan menyayangi dya ya Tuhan..
    DC

  33. Ica says:

    Bagi sy perbedaan agama bkn menjadi hambatan bgi hub.kt,,klo d dlm msing2 agama kt d larang mencintai dgn pasangan yg beda agama…knp d agama kt mengajarkan ttg cinta??nikah seagamapun msh bs cerai…jd intinya,sm spapun kt ingin membina suatu hub.yg sriusss mau itu seagama ataupun tdk,klo gak ada cinta sama aja bullshit..krn dlm suatu hub. Cm CINTA yg bs menjadi tiang dlm suatu hub.mau beda agama kek..apa kek..stidakx perbedaan agama tdk menjadi mslh utk bs mempertahankan hub.aku sm pacar aq.krn kt sling CINTA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>