Tes Keperawanan Cegah Seks Bebas?

Temen-temen pastinya udah pada denger, tonton dan baca berita tentang tes keperawanan dalam penerimaan siswa baru yah. Pendapat temen-temen – Helda yakin, pasti kaga setuju. *Sotoy banget* Secara pribadi dan pada dasarnya Helda juga kaga setuju!

#:-S

Jawabannya simpel:

Tes keperawanan bukanlah solusi dan cara untuk mencegah remaja ngga melakukan seks bebas. Setelah tes mau apa? Suka-suka dong yah kan. Ya sama doang. Pun kaya’nya bakal ada kecurangan-kecurangan lagi palingan. *Ngundang dosa ajah* Nah, lalu apa yang bisa mencegah remaja ngelakuin seks bebas? Kaya’nya Helda ngga perlu jelasin panjang lebar, semua dah pada tau de, NERAPIN-nya ajah yang susah.

;))

Tes Keperawanan

Tes Keperawanan

Okay. First of all, I would like to say thanks a lot kepada anggota DPR yang menyuarakan ide brilian tersebut. Saya merasa Anda begitu peduli terhadap perilaku seks bebas yang merebak di kalangan remaja. Kami – para remaja yang mungkin saja bandel banget, susah dibilangin, yang akhirnya timbullah ide brilian inih.

Tapi, tau kah Anda (termasuk orang tua, semuanya yang lebih dewasa dari kami), saya secara pribadi sungguh sangat menyesalkan, ternyata kepedulian tersebut tidak ditunjukkan dengan cara yang lebih ‘mengena’. Seharusnya, pencegahan yang dilakukan adalah gimana caranya supaya remaja [dari hati] tidak mau melakukan seks sebelum menikah. Dan ituh bisa dilakuin jika ada TELADAN dan komunikasi antara orang tua dan remaja.

;)

Buat Om-om hidung belang, pacar yang nepsong, cowo’-cowo’ yang pengen tau:

  • Ngga perlu jadi SETAN de ngegodain dengan rayuan memautkan kalian ituh. Setan udah ada koq, jadi kalian ngga perlu jadi duplikatnya.

>:)

Buat semua remaja di mana pun berada termasuk diri saya sendiri:

JAGA DIRI DAN JAGA NAFSU

  1. Kalo loe sendiri ngga menghargai diri loe, gimana loe mau dihargai. Akhirnya ya gini, sampe’-sampe’ ada tes keperawanan.
  2. Keperawanan itu anugerah. Ngga sebanding dah dengan yang namanya uang, kesenangan dan hal-hal hedonis lainnya. Pendek banget pemikiran loe, kalo mau menjual ituh demi kesenangan sesa[a]t. Especially, Helda pengen nge-kick cewe’-cewe’ yang sebenernya ‘mampu’ tapi karena ngga ada rasa puas akan kesenangan, mau menjual keperawanan dia.
  3. SEKS BISA MENUNGGU!

Yang Nyangkut dari Mesin Pencari:

tes keperawanan, sek remaja, sek bebas, seks bebas, cara melakukan tes keperawanan, seks bebas di kalangan remaja, cara tes keperawanan, seks dikalangan remaja, cARA MELAKUKAN SEKS BEBAS, remaja sek

About Remaja Helda

20 Tahunan; Full-time blogger; Merasa menderita Narkolepsi; Anti celana jeans; Psikolog otodidak kehidupan remaja.
This entry was posted in Cinta & Seks and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to Tes Keperawanan Cegah Seks Bebas?

  1. medhy says:

    Gwe blom tau sih kaya gimana test nya itu.. dilihat,pa dirasain ama gurunya itu,, cory klw gwa lancang. aya aya wae ???

  2. aniza says:

    menakutkan,,,aku ndak mau dites,,,,,,yoch yoch,,,ditiadakan aja,,,,aku takut,,,,

  3. maRio says:

    anak remaja jaman sekarang :D

  4. Caping.US says:

    humm bagaimana untuk kasus yang tidak disengaja ya…semisalnya untuk remaja yang waktu kecil mendapatkan pelecehan seksual…ck ck kasian kalo gak boleh sekolah ya.

  5. rotyyu says:

    Kayaknya kurang relevan kalau alasan tes keperawanan utk anak sekolah utk cegah free sex

  6. riiry arriza azzari says:

    tess kperawan tu kaya gmn c n bgaimna ngebedaiinnya yanx masi prawab ma yanx udda engga prawan

  7. Pingback: Pengaturan Privasi di Facebook - Nich bukan nik atau nih

  8. Sungguh menyedihkan anak-anak jaman sekarang, sampai anak sekolah aja diragukan ke-perawanannya.. Kl udh kyk gini siapa yang salah???

  9. FHeyCintaAyaH says:

    sebenerya nggak usah tajut juga….tapi tetep gw nggak setuju coz…kalau nantinya ada yang nggak perawan tapi korban perkosaan???? nantinya mereka yang udahtrouma lama banget dan baru bisa sembuh dari troumanya bakalan inget agi da bakalan inget terus dengan kejadian buruk yang meninpanya…trus perawa tau nggak itu kan halpribadi orang….dan menurut gw nantinya mugkin ebih banyak memilih untuk tidak sekolah ketimbang mau banget sama masyarakat….

  10. andre says:

    menurutku, tes ini malah bisa “mengkotak-kotakkan” orang . jadinya ntar yang ga lolos tes bakal dijauhin karena udah ga perawan

  11. asop says:

    Eh eh kalo semisal pas dites itu terjadi kesalahan, yang awalnya perawan terus jadi robek (maap) selaput daranya akibat pemeriksaan itu, gimana dong… :(
    Makin aneh2 aja yah…. :(

  12. jean saputra says:

    klo gwe cwek ja, pasti dong gwe mw….
    al hasil,,, saya kn klo emang uda lulus tes perawan n d nyatakan perawan,,, nah tentunya gwe kn dapet sertifikat perwan yg resmi,,, bukan sekedar kta tp jg fakta…. heheheheh

  13. cara simpell y gmn y bwat tes keprawanan?

  14. Gusvan says:

    hemm…bcara tes kperwanan tdk mencegah seks bebas,tp yg jelas giemana tuh caranya DPR bisa menciptakan cara yg lebih baik dan terukur u/ mencegah seks bebas.

  15. anastavia says:

    bukankah perawan atau ga itu privasi setiap org y?
    tes keperawanan ga menjamin bisa mencegah seks bebas.
    yang penting pengawasan orang tua terhadap anak – anaknya,
    dan sosialisasi bahaya seks bebas.

  16. Kang Salman says:

    Bagus Helda, saya ngedukungmu :)

  17. anak remaja jaman sekarang jangan di percaya,,,

  18. Ringgo cybercrime says:

    says. .
    wow wow wow. . .
    tes it hruz d adakan. . . Supaya pada kapok thu gadis2 yg dah gx perawan, ..
    Salah sypa mauk2nya. . .
    pda kafir smw yea. .

  19. Ringgo cybercrime says:

    Jaman sekarang thu nyari pasangan harus hati”. . .
    tes dulu. . .mash perawan apa enggk. . .
    Sorry dah. . . .ama yg bekasan. . . . .

  20. keperawanan jika dijadikan patokan akan merendahkan wanita… ya susah juga ya
    grosir tas kulit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>