Long Distance Relationship, Mampukah?

Dari hasil survey saya selama ini, ngga deng, yang bener tuh dari hasil tanya-tanya selama ini ke teman-teman, mereka ogah dengan yang namanya Long Distance Relationship. Alasannya?

“Kalo aku kangen, terus pengen ketemu dia, pengen di deket dia, kan ngga bisa, Hel! Lagian pasti tiap malam minggu, sendiri. Iri dong liat yang lain.”

Salah satu jawabannya itu tuh.

Nope! Bullsheet dengan yang namanya LDR (baca: Long Distance Relationship). Penuh dengan kemunafikan! Paling lama kemarin itu setahun aku ngejalaninya.”

Nah, komentar pertama itu adalah komentar dari teman saya yang usianya 20 tahun. Maklum berondong, Bo’! Sedangkan yang si narasumber yang kedua sepertinya pernah kecewa dengan hubungan jarak jauh ini.

Setiap orang punya opini masing-masing baik itu berdasarkan pengalamannya ataukah hanya dari perasaannya saja. Tidak dilarang koq!

:wink:

Lalu, bagaimana dengan mereka yang sedang menjalaninya? Bagaimana mereka bisa bertahan (apalagi mau Valentine’s Day ya, Bo’! Hehe).

Iri melihat pasangan lain yang mungkin bisa berduaan [di hari yang disebut-sebut sebagai Hari Kasih Sayang dan penuh cinta  itu?] Hmm.. Menurut saya itu bukanlah masalah.

Malah hal tersebut bisa menjadi bahan pelajaran untuk menerapkan pengendalian diri. Belajar bahwa suatu ‘kemesraan’ itu tidak hanya didapat dari kedekatan fisik.

:D

Lagian, jarak dan waktu bukanlah halangan lagi saat ini. Ada telepon, handphone, SMS, chatting-an, webcam, dan sebagainya. Sekarang tinggal kitanya – bagaimana bisa membuatnya begitu menyenangkan!

Lalu komentar yang kedua. Kecewa dengan yang namanya pacaran jarak jauh yang katanya dipenuhi oleh kebohongan, ketidaksetiaan dan kemunafikan! (Tiga kata yang sebenarnya sama aja maknanya. Hehe) Justru ketiga inilah yang perlu diperbaiki. Kalau orangnya memang ngga’ sanggup dan kebetulan emang tukang selingkuh, gimana pun bakal ngga‘ akan bertahan.

Jadi, apa kiatnya supaya sukses menjalin hubungan jarak jauh? Sama halnya seperti pacaran pada umumnya: komunikasi, kesetiaan [kejujuran] dan saling percaya.

Komunikasi juga bukan komunikasi asal-asalan dan bahkan kadang percakapannya menjurus ke hal-hal negatif. Yang ada ntar kayak phonesex, cybersex, dan lain-lain. Walau tidak dilarang untuk bersikap mesra sewaktu mengobrol, tapi ingat! Jangan sampai mendominasi pembicaraan. Bukankah lebih bahagia jika kita bisa memecahkan suatu masalah bersama-sama walau berjauhan, dan banyak lagi percakapan membina lainnya.

:wink:

Kesetiaan, kejujuran dan saling percaya. Ini nih masalah yang lain lagi. Kerap kali terjadi bahwa salah satu pasangan (atau mungkin keduanya) saling curiga. Pertanyaan yang ada adalah sebagai berikut:

Kamu dimana?

Dengan siapa?

Semalam berbuat apa?

Lagu siapa itu ya? Hihihi. Salah satu pihak akhirnya merasa terlalu dikekang. Kening pun selalu mengernyit.

Oke. Sekarang saatnya untuk menerapkan! Cuma itu jalan satu-satunya.

:wink:

NB: Saya menulis tentang LDR bukan berarti saya pakarnya lho.

Yang Nyangkut dari Mesin Pencari:

long distance relationship, long distance relationships, tentang long distance relationship, Long Distance Relation, Longdistance Relationship, long distance relationship adalah, Long distance relationsip, apa itu Long Distance Relationship, tips long distance relationship, apa itu long distance

90 thoughts on “Long Distance Relationship, Mampukah?

  1. komunikasi yan9 intens hel>>nambahin
    sama positive thinkin9..;)
    suale aKu ju9a LDr hehehh..
    semo9a bisa sampai ke7an,aminnn..

    ——–
    Helda: Semoga langgeng juga ya, Wiend. Yuhu.. Sampai ketujuan! :wink:

  2. Ehm.. LDR sebagai konsekuensi dari pilihan kita mbak…

    Yang penting jaga Kepercayaan. :)

    ——–
    Helda: Ho-oh. Jaga kepercayaan niscaya pilihanmu itu menjadi berkah.

  3. Belum pernah LDR karena saya ndak tau apa itu LDR…
    Saya kelewat bodoh, atau orang lain yang kelewat maju ya…

    ——–
    Helda: Dulu mungkin sulit utk LDR ya, Pak. Pake surat-suratan. Wkekekeke. :mrgreen:

  4. saya masih terus LDR dengan para blogger, padahal pingin banget bisa kopdar. apa daya diseberang lautan sih…hee..maksa artinya yah..

    ——–
    Helda: Om kita yang satu ini memang bisa aja. Pasti bakal bis kopdar koq.

  5. wah kalo menurut saya masing masing orang berbeda beda yah mba, tapi jika antara satu sama lain mempunyai rasa percaya dengan pasangannya saya rasa tidak ada masalah untuk hubungan jarak jauh ini, memang sih agak membosankan :)

  6. Ada yang bilang LDR itu indah..soale biasanya kalau dah ketemu malah bosen..heheheheeh….tp ada beberapa teman yang memang berhasil dengan LDRnya…dan mereka memang telah masuk dalam taraf dewasa….ada teman satu di jakarta satu di malaysia…sekarang dah merried…..ada juga sau di belanda ..satu di jakarta…dan mereka sdudah merried juga….

  7. bagiku yang penting komitmen!!! gak ada hal lain yang lebih mujarab dibanding komitmen 100% dilaksanan… dan aku masih melaksanakannya…. aku penikmat alias penderita LDR juga lho… hehehheehe…

  8. Hmm… LDR… klo ngomongin resiko, sekarang jarak jauh atau deket sama aja ya.

    Sering ketemu, kan untuk berantemnya juga lebih sering… :)

    Jarak jauh, resiko “main api”-nya lebih gede. Tapi jarak deket juga ngga menutup semua kemungkinan itu…

    Yah, pada akhirnya semua kembali ke diri masing2…

  9. Dulu aku pernah jalanin LDR, kurang lebih 3 tahunan lah. Lama banget, kan!?

    Dari pengalaman itu aku simpulin bahwa yang namanya LDR itu tentu ada manis dan asemnya. Ada pahit juga deh… :D

    Intinya, kita mesti pinter-pinter ngelola komunikasi, kejujuran dan kepercayaan.

    Tapi, cukup dengan satu hal aja, yaitu CINTA. Semua poin-poin diatas bakal muncul dengan sendirinya, bahkan lebih..

    Hihihi… :oops:

    Salam kenal dariku sesama remaja! :mrgreen:

  10. LDR…. lari dari realitas?
    karena kepinginnya deket terus dan lain-lain yang sejenis realitas itu, padahal ada realitas lain di sana…; gak nyambung yaaahh?

    ——–
    Helda: Kepanjangan baru dari LDR. :shock:

  11. Ayah acungkan jempol dech..penjabarannya, sangat simple dan masuk akal sehat…catatan aja: Mudahan yg menjalani LDR jangan berkecil hati dech… tetap semangat ya..?? salang percaya itu kuncinya…

    Salam kenal dari Ayah…

  12. ah ini yang punya blog pasti sedang mengalami LDR !
    selamat bertelpon2an…
    selamat berkangen2an…

    eh jangan lupa makan roti yang diatasnya ada cokelat berbentuk lope :D

  13. Permasalahannya bukan jauh dekatnya, tetapi niatnya baik atau tidak. Jika awalnya sudah buruk misalnya dengan memberikan fakta2 atau data2 palsu apalagi dengan foto palsu maka ke depannya pasti tidak akan baik. Jikalau dari awalnya baik, saya yakin kemungkinan berakhir dengan baik akan semakin besar pula.

    Yang penting dalam membina hubungan long-distance bukanlah KEPESIMISAN melainkan adalah KEHATI-HATIAN.

  14. hee… dulu pacaran saya LDR… sampe sekarang dah nikah tetep LDR :D … ada keasikan khusus kalo LDR itu… yg sensasinya ga bisa dirasain kalo berdekatan… :D

  15. ya ya LDR is just a bullshit !!
    do not try that at home …
    itu kalo gak tahan dan gak percaya dan gak mau ambil resiko :D
    ah mending yg pasti da deket2 aja dah :D

  16. Wah, ga banget deh sama yang jarak jauh kek gini. tapi ada enaknya juga, bebas ngelakuin apa aja (bukan selingkuh lho ya)yang kita suka, tanpa harus di pantau gerak-gerik kita ama dia, apalagi buat saya yang cenderung suka kebebasan. jadi buat saya, konsep :
    Kamu dimana?

    Dengan siapa?

    Semalam berbuat apa?
    —>>> ga berlaku banget, karena kalo suka, tetep sy jalanin (keras kepala), ihihihi…

  17. LDR???
    pastinya ada sisi positif dan negatifnya..

    intinya :
    kalau LDR, kita punya pacar tapi juga punya banyak waktu untuk teman2….

    kalau dekat, kita punya pacar tapi semakin sedikit waktu bareng teman….

    lagian semua tergantung individunya kok… aku kenal seseorang yang udah ngejalani LDR selama 6 tahun.. dan mereka bisa kok… :-)

    just enjoy it… :-)

  18. Gw jg lage LDR neh. .alhmdulilah biza brjalan atu taun..emg brat bgt c..bth byk pgorbanan..g jrang ribut mulu..curiga mulu..tp jg kangen mulu..whehe..but..kalo uda ada 7an..pazti gmana pun susahx ttp bisa ngjalaninx. Kuncix cuma atu. 7anx apah?!

  19. aq skrg ini yg sdh hmpir 7 bln jalani LDR ma dya toh kami ttp bs ngejalaninya kq
    yang penting mw jauh or g ny kn tergantung qt aj gm cra ngejalaninya
    yang penting klo LDR itu qt hrs selalu komunikasi ama pasangan qt,jgn smpe g komunikasi n qt harus punya commitetmen ama dya contohny qmu disana jgn macem2 yawh…klo macem2 ntr trjadi apa2 loh ma qmu nah dgn itu yakin deh dya g bkln coba2 to macem2
    ya emng ch kdg2 pgn bgt ktmu ama dya tp ya mw diapain lg.,tp y udh lah toh ntr suatu saat jg ktmu kq..,jd qt tu mesti sbr n hrs slng percaya ama pasangan qt
    tp igt….klo dya ada tnda2 berubah tnya ma dya langsung dya np nya…
    okok..??

  20. LDR . . . ? asyik2 ajja si mskipun brantem tyap hri, mungkin krna kngen gag kbndung kali y
    tpi pas ktmuan tuw asyik ny gag ktlongan boo

  21. aKu nie jembeR_BanDunG…………………………
    bRasa deket…
    caRana…..

    pke opeRatoR yang suaRa beninG biaL kek di cebeLah kita nGumunGna…

    paS teLpon meLem matana….
    xexexe

  22. ak jga ge LDR,,,
    udh 4thn pacaran,,
    n dah 1thn lbh jalani LDR,,, *jepang_semarang*
    baik2 aj tuh,,,
    rencana 3thn LDR,,,
    smoga langgeng,,, n tcpai ap yg di cita2 kan amien,,,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>